Ada sebuah Paten Bitcoin yang Terjadi, tapi Inisiatif ini Bisa Mengakhirinya

Bitcoin dan paten tidak pernah menjadi sekutu alami. Namun, kontroversi lama di industri ini akhirnya dapat diakhiri dengan diperkenalkannya Lisensi Paten Defensif Blockchain.

Bitcoin dianggap oleh banyak orang sebagai puncak dari gerakan cypherpunk yang telah berusia puluhan tahun, mengumpulkan sebagian besar cita-cita anarkis dan libertarian mengenai kebebasan informasi . Perangkat lunak Bitcoin yang asli, oleh karena itu, dirilis sebagai perangkat lunak open source (FOSS) gratis, dan beroperasi hari ini di bawah Lisensi MIT yang dikenal dengan sifat permisifnya. Banyak yang setuju bahwa etosnya yang terbuka dan tanpa izin telah membantu membuat kesuksesan Bitcoin saat ini.

Sebagian besar etos ini sangat berbeda dengan hukum paten internasional. Jika FOSS pada dasarnya adalah tentang distribusi bebas, hak paten memberikan hak atau kepemilikan eksklusif kepada perusahaan individu atau perusahaan atas suatu penemuan. Melalui Patent Cooperation Treaty ( Perjanjian Kerjasama Paten ), pemegang paten memegang hak yang sama atas penemuan yang dipatenkan di 152 negara (dengan tidak menandatangani perjanjian tersebut sebagai negara dengan status ekonomi global rendah atau mereka yang memiliki riwayat pembajakan intelektual sistemik) .

Gagasan tentang hak paten, bagaimanapun, tidak berjalan dengan baik dengan banyak sipir dan libertarian yang pada awalnya memeluk Bitcoin. Mereka cenderung menganggap paten sebagai hak tidak etis, monopoli yang dikehendaki oleh negara paling buruk – atau hambatan inovasi sama sekali.

“Inti dari etos Bitcoin adalah inovasi tanpa izin,” James Murdock, VP pengembangan perusahaan dan penasihat umum di Blockstream, mengemukakan dalam posting blog perusahaan mengenai topik tersebut. “Kami sangat percaya bahwa agar Bitcoin dan potensi teknologi terkait dapat terwujud sepenuhnya, mereka harus didukung oleh platform global yang bebas untuk digunakan oleh inovator manapun tanpa ragu.”

Jenis Paten Bitcoin dan Kontroversi mereka

Sementara semua implementasi perangkat lunak Bitcoin utama benar-benar open-source dan dilisensikan di bawah Lisensi MIT, pengertian perlindungan kekayaan intelektual yang demokratis ini tidak berlaku untuk semua aplikasi dan perusahaan yang dibangun di atas dan di sekitar Bitcoin. Patexia Research menemukan bahwa jumlah paten terkait Bitcoin dan blockchain telah meningkat secara signifikan selama beberapa tahun terakhir, dari beberapa lusin pada tahun 2015 sampai beberapa ratus tahun 2017. Perusahaan pemilikan paten teratas mencakup nama besar seperti IBM, Bank of America (BofA) dan Mastercard.

Kontroversi seputar hak paten juga telah menyebabkan beberapa perusahaan startups besar di perusahaan tersebut: perusahaan termasuk Coinbase , BitGo dan Blockstream telah mengalami kemarahan media sosial atas permohonan paten mereka.

Tapi terlepas dari ideologi, ada alasan bagus untuk mengajukan paten: gagal mengejar perlindungan paten membuka penemu untuk menjadi korban hak paten troll.

Seperti yang dikatakan CEO Coinbase Brian Armstrong dalam sebuah posting blog :

Saya secara pribadi lebih memilih untuk melihat dunia di mana paten perangkat lunak tidak ada (saya pikir mereka menyakiti inovasi, dan membuang banyak waktu / uang), tapi karena memang ada, kita harus menganggapnya serius. […] Tujuan utama kami untuk mendapatkan paten terkait bitcoin adalah dengan menjauhkan mereka dari tangan orang jahat, gunakan mereka dengan membela diri untuk melindungi Coinbase dari troll paten, dan membantu memastikan ekosistem bitcoin terus tumbuh.

Masalah dengan Paten untuk Penambang

Dimana kekhawatiran khas dengan hak paten seringkali bersifat ideologis, hak paten dapat menimbulkan risiko yang lebih praktis dalam industri pertambangan. Di sini, hak paten dapat mengancam hak-hak desentralisasi Bitcoin dan karena itu asumsi keamanannya.

Penambangan Bitcoin kadang-kadang digambarkan sebagai undian, meskipun lotre yang adil, tanpa penyelenggara untuk mengambil bagian dari hadiah uang. Yang penting, proses penambangan benar-benar acak: menemukan blok baru adalah masalah trial and error. Karena para penambang bersaing satu sama lain pada margin kecil, yang menambang dengan efisiensi energi paling banyak akan melebihi yang menghabiskan lebih banyak sumber daya. Kategori yang terakhir harus diperbaiki agar tetap kompetitif – atau akhirnya turun dari perlombaan.

Perbedaan semacam ini di antara para penambang adalah mengapa paten bisa menjadi risiko semacam itu. Jika satu penambang memiliki keuntungan sistematis terhadap orang lain, itulah yang bisa ditawarkan oleh paten, semua penambang lainnya pada akhirnya harus turun dari perlombaan. Dalam jangka panjang, ini bisa mengarah pada ekosistem pertambangan dimana hanya satu penambang yang mendominasi, yang pada gilirannya akan memungkinkan penambang sendirian menipu sistem Bitcoin dengan membalikkan atau melipatgandakan transaksi pembelanjaan dan meluncurkan jenis serangan 51% lainnya. Ini akan menjadi ancaman mendasar bagi jaminan keamanan Bitcoin.

Seperti yang dijelaskan oleh lengan penelitian pertukaran kriptocurrency BitMEX:

Paten pada teknologi penambangan kriptocurrency […] dapat merusak keseluruhan titik penambangan, yang membutuhkan tingkat persaingan agar bermanfaat. Jika koalisi penambang atau pertambangan mencapai proporsi signifikan dari hashrate, mereka dapat menyensor sebagian atau seluruh transaksi, atau bahkan mencoba membalikkan transaksi, yang berpotensi membuat blockchain tidak berguna.

Paten Pertambangan Bitcoin: Kontroversi Jauh

Risiko eksistensial bahwa paten pertambangan dapat diajukan ke Bitcoin juga menjelaskan mengapa paten semacam itu sejauh ini merupakan yang paling kontroversial.

Sampai saat ini, kontroversi terbesar dalam paten pertambangan menyangkut AsicBoost . Diciptakan oleh mantan CoinTerra CTO Timo Hanke, AsicBoost dapat diimplementasikan pada chip pertambangan khusus: chip sirkuit terpadu aplikasi khusus (ASIC).

AsicBoost memanfaatkan kekhasan dalam penerapan algoritma proof-of-work Bitcoin. Perekaman ini memungkinkan para penambang mengambil semacam “jalan pintas” untuk menemukan blok yang valid, yang dapat memberi mereka efisiensi 30 persen – meskipun 15 sampai 20 persen lebih mungkin terjadi. Dalam industri yang kompetitif seperti pertambangan Bitcoin, di mana margin kecil membuat perbedaan besar, keuntungan ini bisa sangat besar.

Tangkapannya: AsicBoost dipatenkan, menunggu persetujuan. Paten itu awalnya dipegang oleh pendiri Hanke dan RSK Sergio Lerner. Mungkin tidak mengejutkan, pengumuman inovasi – dan yang terpenting, paten yang menyertainya – segera melahirkan kontroversi.

Sebagai pengembang Bitcoin Peter Todd menyatakan sebagai tanggapan atas wahyu Hanke tentang AsicBoost:

” Fakta bahwa [Hanke telah] memilih untuk mematenkan perbaikan ini bisa menjadi perhatian sentralisasi tergantung pada model perizinan yang digunakan. Sebagai contoh, seseorang bisa membayangkan sebuah model perizinan yang memberi satu hak eksklusif [r] . ”

Kemudian, Todd bahkan mengusulkan untuk membuat AsicBoost tidak berguna sebagai bagian dari upgrade protokol fork keras – meskipun hal ini tidak pernah terwujud.

Setelah serentetan awal, sebuah kebuntuan membuat kontroversi itu tidak aktif sampai sekitar setahun yang lalu. Dalam apa yang dianggap pada saat menjadi wahyu bom, pengembang Bitcoin Core Gregory Maxwell menemukan bahwa produsen perangkat keras pertambangan utama Bitmain telah memasukkan teknologi AsicBoost dalam chip ASIC – sebuah klaim yang dikonfirmasi oleh Bitmain. Disarankan produsen pertambangan mungkin juga menggunakan teknologinya secara diam-diam, namun Bitmain selalu membantahnya.

Apakah atau tidak ini merupakan suatu pelanggaran paten tetap menjadi titik pertentangan , tapi masalah itu, untuk sebagian besar, diberikan diperdebatkan sebagai Saksi Segregated Upgrade diaktifkan pada protokol Bitcoin pada bulan Agustus 2017. garpu lembut ini membatasi potensi upside menggunakan rahasia aplikasi AsicBoost, dan jelas bahwa tidak ada yang pernah menggunakan versi asih AsicBoost di jaringan utama Bitcoin.

Baru belakangan ini, pada bulan Februari 2018, Bitmain menemukan dirinya sebagai pusat kontroversi paten lainnya .

Setelah meninggalkan perusahaan pada 2016, mantan direktur desain Bitmain, Yang Zuoxing, memulai perusahaannya sendiri, Bitewei berbasis di Shenzhen, yang memproduksi Whatsminer. Whatsminer ini menggunakan tata letak rangkaian catu daya serial untuk memasok listrik secara efisien ke chip pertambangan dan dipatenkan seperti itu. Ini adalah aspek fundamental dari desain chip dan akan membuat chip ASIC lebih efisien.

Bitmain sekarang menuntut Zuoxing dan Bitewei; produsen perangkat keras mengklaim memegang paten untuk fitur desain chip ini. Jika Bitmain memenangkan tuntutan hukum ini, hal itu bisa mendapatkan keuntungan yang signifikan dari semua produsen ASIC lainnya. Paten seperti ini bahkan tidak bisa diblok oleh perubahan protokol.

Solusi Lisensi Paten Bitcoin Defensive

Ada beberapa upaya untuk menyelesaikan masalah yang diajukan oleh paten ke industri Bitcoin. Coinbase, misalnya, menandatangani sebuah janji paten . Meskipun tidak mengikat secara hukum, janji ini menunjukkan bahwa perusahaan tersebut secara terbuka menolak penggunaan paten perangkat lunak secara agresif di perusahaan pemula.

Blockstream melangkah lebih jauh; Selain melakukan perjanjian paten, ia juga menjadi bagian dari Defensive Patent License (DPL). Dengan menandatangani DPL, perusahaan pengembang blockchain berjanji untuk membagikan semua hak patennya kepada pemegang lisensi lainnya, dengan syarat perusahaan tersebut juga dapat memberikan hak paten mereka.

Namun, tidak satu pun dari tindakan ini yang dirancang khusus untuk teknologi Bitcoin atau blockchain. Yang penting, kesepakatan ini memiliki celah yang bisa disalahgunakan, sesuai inisiatif baru. Inisiatif baru ini, Blockchain Defensive Patent License (BDPL), merupakan versi terbaru dari DPL.

William Ting, mantan penasihat TSMC dan seorang pengacara kekayaan intelektual yang tertarik untuk memperbaiki kekurangan aslinya dengan lisensi tersebut, berpendapat pada tanggal 4 Februari 2018, “Setelah meninjau versi DPL saat ini, beberapa bagian dan berbagai kata-kata perlu direvisi. untuk memberikan substansi pada lisensi paten defensif yang lebih kuat yang sesuai dengan kebutuhan unik penambang Bitcoin atau protokol blockchain lainnya. ”

BDPL menyatakan bahwa salah satu cara terbaik untuk mencegah munculnya konsorsium pertambangan blockchain yang dominan adalah “mendorong individu atau perusahaan pertambangan untuk memberikan hak paten pertambangan masing-masing berdasarkan lisensi paten yang saling defensif yang disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan unik Bitcoin. atau protokol blockchain lainnya dan mencegah konsorsium pertambangan untuk mendapatkan kemampuan yang ditakuti untuk meluncurkan serangan mayoritas (atau hampir di dekat mayoritas). ”

BDPL menawarkan perlindungan yang lebih baik dan menghambat pengelakan potensial terhadap DPL dengan beberapa cara:

BDPL memperketat pembatasan pemegang lisensi untuk mengalihkan hak paten mereka kepada pihak ketiga.
Ini mencegah anggota BDPL menerima hak untuk menggunakan hak paten eksklusif jika hak tersebut belum diberikan kepada pengguna BDPL lainnya.
Ini menghukum pemegang lisensi yang menyerang hak paten yang diberikan kepada anggota BDPL lainnya.
Ini memungkinkan anggota yang mengenakan biaya pengacara dalam tuntutan hukum terhadap anggota yang tidak mematuhi hukum untuk mengembalikan biaya pengacara tersebut dari anggota yang tidak mematuhi persyaratan tersebut. (Ketentuan ini dirancang untuk memberi “gigi” pada kesepakatan dan mencegah jenis tuntutan hukum yang melibatkan Bitmain dan Bitewei.)
AsicBoost dan Rumah Baru

Inilah yang menarik: Little Dragon Technology LLC – pemilik paten AsicBoost saat ini – diumumkan pada tanggal 1 Maret 2018, bahwa telah bergabung dengan BDPL. Hal ini membuat paten tersedia secara gratis bagi siapa saja yang juga bergabung dengan BDPL. Tapi mungkin yang lebih menarik lagi adalah pernyataan Little Dragon Technology ini yang dibuat di Majalah Bitcoin , menunjukkan bahwa keputusan ini dibuat dengan implikasi yang lebih luas:

Ada beberapa hal yang kita anggap sebagai hak paten berbahaya di ruang pertambangan yang bisa digunakan untuk menekan persaingan pertambangan.

Perusahaan menambahkan, yang jelas mengacu pada kontroversi paten yang lebih baru antara Bitmain dan Bitewei: “Paten perangkat keras menjadi perhatian khusus karena agnostik terhadap perubahan algoritme POW. Pada saat penulisan, produsen pertambangan terbesar menggunakan paten perangkat keras terhadap produsen pertambangan yang bersaing. Meskipun paten dianggap sebagai prior art oleh sebagian besar, paten itu adalah hak paten yang diberikan, dan oleh karena itu didukung oleh penegakan negara. Kami percaya ini menetapkan preseden berbahaya dan bisa meningkat di masa depan. ”

Di situlah letak tangkapannya. Di bawah BDPL, produsen perangkat keras yang ingin menggunakan AsicBoost juga harus membagikan paten lain yang digunakannya. Itu termasuk tata letak rangkaian catu daya serial yang kontroversial atau paten masa depan lainnya yang bisa muncul. Dengan potensi kuat AsicBoost, Little Dragon Technology menyarankan bahwa sangat mungkin setiap produsen harus bergabung dengan BDPL yang baru pada akhirnya – secara efektif membuat paten perangkat keras pertambangan sudah usang.

Dalam ironisnya nasib, Little Dragon Technology yakin paten AsicBoost bisa menjadi kunci untuk mendemokratisasi semua paten perangkat keras pertambangan.

Little Dragon Technology menyimpulkan:

Kami percaya AsicBoost adalah paten yang sangat penting dan inovatif sehingga, jika diberi lisensi secara defensif, dapat menjadi kekuatan untuk kebaikan untuk melindungi desentralisasi di Bitcoin.