FBS Indonesia : Home /Berita Ekonomi /Harley-Davidson mencoba keberuntungan dengan sepeda pemula

Harley-Davidson mencoba keberuntungan dengan sepeda pemula

Butuh waktu kurang dari lima bulan untuk Harley-Davidson, produsen sepeda motor kelas berat terbesar AS, untuk kembali ke kehidupan dan membuka kembali operasi bisnisnya di Indonesia dengan harapan lebih beruntung dengan apa yang disebut sepeda pemula.

Harley-Davidson diluncurkan kembali bisnisnya di negara dengan pembukaan dua gerai baru awal pekan ini, salah satu di Radio Dalam, Jakarta Selatan, dan yang lainnya di Kelapa Gading, Jakarta Utara. Peluncuran acara untuk cabang dijadwalkan untuk Desember.

“Kami melihat Indonesia sebagai peluang pertumbuhan yang besar untuk Harley-Davidson panjang ke masa depan. Ini memiliki budaya sepeda motor yang solid, pertumbuhan ekonomi dan pertumbuhan kelas menengah. Jadi, itu adalah tempat yang bagus untuk menjadi, “wakil presiden Harley-Davidson untuk Asia Pasifik Marc McAllister kepada The Jakarta Post baru-baru ini.

perusahaan sudah bersiap-siap untuk membuka outlet, termasuk satu di Medan, Sumatera Utara, sebelum akhir tahun dan satu di Bali pada kuartal pertama 2017. Ia berencana untuk membuka total sembilan cabang di Indonesia pada akhir berikutnya tahun.

McAllister mengatakan akan menyediakan berbagai jenis sepeda motor kelas berat untuk memenuhi kebutuhan berbagai macam pelanggan. Ini menempatkan harapan yang sangat tinggi pada sepeda motor yang ditujukan untuk pengendara perkotaan daripada di sepeda touring lebih mahal.

“Jadi, perlu menjadi sedikit lebih kecil, gesit dan lebih baik dengan kecepatan lambat,” kata McAllister. “Sebagai contoh, kita memiliki seri Street 500 dan Iron 883, yang jauh lebih tepat untuk pengendara perkotaan yang tidak benar-benar menjadi tur, tapi lebih ke naik di sekitar kota, menikmati lebih dari kehidupan sosial.”

The Street 500-perusahaan pertama motor-itu 500 cc diluncurkan pada tahun 2014 dan secara luas dianggap sebagai sepeda untuk pemula di segmen kelas berat Harley-Davidson, yang sebagian besar termasuk sepeda motor dengan perpindahan mesin yang lebih tinggi.

Sementara itu, Iron 883 berada di bawah perusahaan seri Sportster, yang juga dianggap pemula sepeda oleh banyak orang, meskipun mereka memiliki perpindahan mesin yang lebih tinggi dari 883 cc ke 1.200 cc.

Ketika diluncurkan di Indonesia pada akhir 2014, Street 500 ditawarkan untuk harga off-the-road Rp 219 juta, setara dengan US $ 17.300 pada waktu itu, yang harga cukup rendah untuk kelasnya. Seri sepeda Sportster yang ditawarkan seharga Rp 300 juta hingga Rp 400 juta.

Namun, pelemahan rupiah dan apa perusahaan dianggapnya peraturan pajak tidak membantu telah memaksa Mabua Harley-Davidson-tunggal dealer sepeda motor Harley-Davidson di Indonesia pada saat-membiarkan lisensi keagenan berakhir pada akhir 2015, meskipun perusahaan memiliki enam bulan tambahan sampai Juni sebagai masa transisi.

“Pajak Total untuk mengimpor motor besar telah meningkat hingga 300 persen. Ini belum termasuk biaya untuk membuat plat nomor dan sertifikat. Faktor-faktor tersebut telah menyebabkan pasar untuk kehilangan minat, “kata Presiden Direktur Mabua Harley-Davidson Djonnie Rahmat menjelaskan pada bulan Februari.

Mabua, yang dimulai kemitraan dengan Harley-Davidson pada tahun 1997, memiliki lima toko di Jakarta dan empat lainnya di Denpasar, Medan, Semarang dan Surabaya.

McAllister mengakui bahwa pajak barang mewah membuat produk yang mahal bagi pelanggan. Meskipun demikian, ia mengatakan tidak akan menjadi masalah besar bagi perusahaan, karena mengandalkan loyalitas pelanggan Harley-Davidson Indonesia.

Harley-Davidson telah menunjuk Legenda Motor Indonesia sebagai importir tunggal dan distributor untuk usaha kedua di Indonesia.

Hal ini juga membentuk kemitraan dengan Nusantara Moto International untuk mengoperasikan toko di Radio Dalam dan dengan Anak Elang Motorindo beroperasi toko di Kelapa Gading.

Previous post:

Next post: