OPEC Sekarang Says Shales A.S. Akan Tumbuh Bahkan Lebih Cepat dari sebelumnya

OPEC mengatakan produksi minyak serpih akan tumbuh jauh lebih cepat dari yang diperkirakan selama empat tahun ke depan setelah pemotongan output kelompok tersebut memicu pemulihan harga minyak mentah yang membantu produsen A.S.

Output serpih Amerika Utara akan melonjak menjadi 7,5 juta barel per hari pada 2021, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) mengatakan dalam laporan World Oil Outlook-nya pada hari Selasa. Itu 56 persen lebih tinggi dari perkiraan setahun yang lalu. Prospek yang direvisi menggambarkan dilema OPEC: dengan hambatan pasokan juga membantu para pesaingnya, permintaan untuk minyak mentah kelompok tersebut akan tetap sedikit berubah sampai produksi minyak serpih memuncak setelah 2025.

Minyak serpih A.S. “paling mencolok” melebihi ekspektasi sebelumnya setelah menunjukkan “ketahanan dan kemampuan untuk bangkit kembali,” kata OPEC. “Pertumbuhan ini sangat terisi, karena para pengebor mencari dan secara agresif menghasilkan barel dari titik-titik manis di Permian dan cekungan lainnya.”

OPEC mengasumsikan pertumbuhan produksi minyak shale sebagian besar berasal dari AS, dengan beberapa kontribusi dari Kanada, Argentina dan Rusia selama periode perkiraan hingga 2022. Produksi serpih Amerika Utara untuk 2017 sekarang terlihat pada 5,1 juta barel per hari, naik hampir seperempat dari laporan World Oil Outlook tahun lalu.

OPEC dan mitranya, termasuk Rusia, bertemu di Wina pada 30 November untuk memutuskan apakah akan memperpanjang kesepakatan untuk mengekang produksi di luar akhir Maret. Sejak 1 Januari, mereka menargetkan pengurangan produksi sekitar 1,8 juta barel per hari untuk mengurangi stok global.

Minyak mentah Brent telah rebound lebih dari 10 persen tahun ini, diperdagangkan di lebih dari $ 62 per barel di London.

OPEC memperkirakan produksi minyak sampingan akan mencapai puncaknya setelah 2025 dan turun dari sekitar 2030. OPEC kemudian diminta untuk meningkatkan produksinya sendiri dari sekitar 33 juta barel per hari pada tahun 2025 menjadi 41,4 juta pada tahun 2040, menurut laporan tersebut.

OPEC menaikkan perkiraan untuk permintaan minyak global sebesar 2,3 juta barel per hari pada 2021 dibandingkan dengan laporan tahun lalu. Kelompok tersebut mengatakan bahwa pertumbuhan permintaan akan sangat kuat di tahun 2020 karena peraturan untuk mengurangi polusi pengiriman masuk, yang menyebabkan kilang lebih tinggi berjalan untuk menyediakan bahan bakar yang dibutuhkan.

OPEC juga menaikkan perkiraan permintaan minyaknya pada 2040 sebesar 1,7 juta barel per hari menjadi sekitar 111 juta barel. China dan India akan memimpin pertumbuhan permintaan, mengimbangi penurunan di negara maju, katanya.