FBS Indonesia : Home /Berita Ekonomi /Wall Street tergelincir sebagai energi, saham konsumen seret

Wall Street tergelincir sebagai energi, saham konsumen seret

Wall Street berakhir sedikit lebih rendah pada Senin karena saham energi mundur bersama dengan harga minyak, sedangkan Amazon dan Netflix membebani sektor konsumen discretionary.

Federal Reserve Wakil Ketua Stanley Fischer memperingatkan bahwa stabilitas ekonomi bisa terancam oleh suku bunga rendah dan mencatat bank sentral adalah “sangat dekat” dengan target kerja dan inflasi, tetapi mengatakan hal itu “tidak sesederhana itu” bagi The Fed untuk menaikkan suku bunga.

Komentar dari Fischer, merpati yang telah mendukung kenaikan suku bunga, datang sebagai pejabat lainnya Fed baru-baru ini mengatakan kondisi saat ini urusan mungkin sekitar sebagai baik karena mendapat.

pernyataan yang saling bertentangan pada waktu kenaikan suku bunga dari beberapa pejabat Fed telah menambah ketidakpastian di pasar, yang telah bergulat dengan mengubah dinamika dalam pemilihan presiden AS yang penuh gejolak dan kegelisahan mengenai pendapatan kuartal ketiga.

“Bertubuh Fischer adalah yang kedua setelah Janet Yellen jadi ketika ia berbicara, orang-orang akan memperhatikan lebih dekat dengan apa yang dia katakan,” kata Art Hogan, kepala strategi pasar di Wunderlich Securities di New York.

“Bagi saya, itu adalah irisan yang berbeda dari apel yang sama – kami punya Fed yang sangat ingin untuk menaikkan suku sekali lagi tahun ini dan yang mungkin terjadi pada bulan Desember.”

Saham energi 0,6 persen lebih rendah US harga minyak menetap 0,8 persen pada US $ 49,94 sementara minyak mentah Brent menetap 0,8 persen pada US $ 51,52 per barel. Harga minyak terbebani oleh kekhawatiran kelebihan pasokan, meskipun kerugian yang diatasi tengah penurunan proyeksi output shale Amerika.

Dow Jones Industrial Average turun 51,98 poin, atau 0,29 persen, ke 18,086.4, S & P 500 kehilangan 6,48 poin, atau 0,3 persen, ke 2,126.5 dan Nasdaq Composite turun 14,34 poin, atau 0,27 persen, ke 5,199.82.

Investor mencari keuntungan perusahaan untuk mengubah sudut di kuartal ketiga setelah serangkaian penurunan. Dengan 7 persen dari S & P 500 perusahaan telah dilaporkan melalui Senin pagi, harapan untuk penurunan 0,1 persen untuk kuartal tersebut, peningkatan dari penurunan 0,5 persen yang diperkirakan pada 1 Oktober, menurut data Thomson Reuters.

Saham Bank of America Corp naik tipis 0,3 persen sebagai laba naik untuk pertama kalinya dalam tiga kuartal dan melampaui estimasi.

Netflix Inc turun 1,6 persen menjelang hasil kuartalan yang diharapkan, sementara Amazon.com Inc kehilangan 1,2 persen, penurunan ketiga berturut-turut, yang menarik konsumen sektor diskresioner 0,8 persen lebih rendah.

Setelah penutupan, saham layanan video berlangganan melonjak sekitar 20 persen di bangun dari hasil-hasilnya.

Hasbro Inc, adalah titik terang di antara saham diskresioner selama sesi, melonjak 7,4 persen setelah laporan kuartalan lebih baik dari perkiraan yang pembuat mainan ini.

isu menurun kalah jumlah memajukan orang-orang di NYSE dengan rasio 1,51-to-1; di Nasdaq, rasio 1,48-to-1 disukai decliners.

The S & P 500 membukukan ada 52 minggu tertinggi baru dan 7 terendah baru; Nasdaq Composite mencatat 24 tertinggi baru dan 89 terendah baru.

Tentang 5150000000 saham berpindah tangan di bursa AS, di bawah 6540000000 rata-rata harian selama 20 sesi terakhir.

(Pelaporan oleh Chuck Mikolajczak; Editing oleh Lisa Shumaker dan Nick Zieminski)

Previous post:

Next post: